abuabbad.com

Home » Belajar Agama » Berkah Sahur Di Bulan Ramadhan*

Berkah Sahur Di Bulan Ramadhan*

Menulislah dan rasakan berkahnya

bhayusulis.guru-indonesia.net

Bersama anis Baswedan, Ph.D (Rektor Universitas Paramadina Jakarta)

Blog GeSchool

images (3)Marhaban Yaa Ramadhan, bulan penuh rahmah, maghfiroh dan keutamaan. Banyak fadhilah yang Allah berikan di bulan suci yang kita rindukan ini. Bulan Ramadhan disebut juga “sayyidus syuhuur” (penghulu dari bulan-bulan yang lain). Ada pula disebut bulan pendidikan (syahrut tarbiyah) dimana pada bulan Ramadhan jiwa-raga, mental-fisik, jasmani-rohani kita dididik, dilatih agar kuat hingga pada kulminasinya yaitu taqwa. Secara fisik badan kita kuat menahan lapar sampai maghrib dan secara rohani mental kita kuat menahan godaan-godaan yang dapat merusak (nilai) pahala ibadah puasa. Karena sejatinya puasa bukan sekedar perkara menahan lapar dan haus saja, melainkan menahan segala unsur kemanusiaan kita dari hal-hal yang buruk.

Salah satu amalan yang menunjukkan bahwa bulan Ramadhan adalah bulan tarbiyah yaitu disunnahkannya makan sahur. Hal ini menunjukkan bahwa puasa bukan kegiatan tanpa persiapan. Untuk itu sebabnya di beberapa daerah banyak melaksanakan tradisi menyambut bulan Ramadhan atau dikenal dengan istilah tarhib Ramadhan. Layaknya orang bersekolah kita butuh persiapan untuk menempuh pendidikan di sekolah. Begitupun Ramadhan, saat akan tiba hendaknya kita bersiap-siap menyambutnya dengan segala persiapan. Bahkan Nabi Muhammad menyebutkan bahwa orang yang bergembira menyambut datangnya bulan Ramadhan maka diharamkan jasadnya di atas api neraka.

Setelah masuk bulan Ramadhan saat akan memulai puasa kita pun mempersiapkan diri dengan makan sahur. Berasal dari bahasa Arab, “sahur” memiliki makna kurang lebih sebagai makanan yang disantap sebelum puasa. Sedangkan bila diucapkan dengan dhommah di huruf sin, “suhuur” berarti perbuatan menyantap makanan sahur. Namun di Indonesia umum dikenalnya dengan istilah sahur yang menunjukkan arti makan sahur sebelum melaksanakan puasa.

Begitu pentingnya sahur sampai nabi mengatakan (memerintahkan) kepada kita untuk bersahur dalam haditsnya yang diriwayatkan oleh Imam Anas bin Malik, “tasahharuu fainna fis sahuuri barokah” yang artinya “makan sahurlah kalian, karena  sesungguhnya dalam makanan sahur terdapat barakah” (Muttafaqun ‘alaih). Keberkahan apa saja yang ada di waktu sahur?. Kata “barokah” dalam kamus Al-Ma’ani dapat berarti “azziyadah” (tambahan) dan “al-khoir” (kebaikan). Berkah merupakan akumulasi dari berbagai kebaikan sehingga dalam keberkahan terdapat fluktuasi kebaikan. Ada beberapa kebaikan yang bertambah (keberkahan) pada saat sahur. Diantaranya berkah fisik, berkah mental, dan berkah spiritual.

Berkah fisik kita rasakan sebagai kekuatan fisik yang bertambah saat kita melaksanakan sahur. Ketika tubuh kita sudah diasupi makanan maka fisik kita pun sudah siap untuk melaksanakan puasa. Seberapapun makanan yang masuk akan menjadi subsidi bagi kekuatan fisik kita selama menjalankan puasa dari selesai sahur sampai waktu maghrib berbuka puasa. Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam pun sangat menganjurkan untuk makan sahur, walaupun (dalam hadis disebutkan) hanya dengan seteguk air (jur’atan minal maa’).

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Adapun barakah makanan sahur secara zhahir (nampak), yaitu dengan kuatnya badan ketika berpuasa, menjadikannya rajin beribadah, menjadikannya termotivasi ingin menambah lagi amalan puasanya, karena nampak ringan puasa baginya setelah makan sahur, dan inilah makna yang benar dari makan sahur”.

Keberkahan selanjutnya yang bisa kita rasakan adalah berkah mental. Contoh kecil adalah bagi sebagian orang yang memiliki penyakit maag merasa heran mengapa ketika berpuasa nyeri lambungnya tidak keluar atau tidak merasakan perih. Sedangkan di hari biasa ketika waktu makannya telat maka asam lambungnya naik dan terasa perih. Hal tersebut hanya bisa dirasakan dan dijawab dengan keimanan orang yang berpuasa. Saat kita makan sahur, bukan hanya fisik kita yang bekerja tetapi mental kita juga memprogram dan terekam dalam otak bahwa kita akan kuat melaksanakan puasa dari sahur ini. Sugesti tersebut mempengaruhi organ lambung yang memiliki maag tersebut sehingga di siang hari sampai sore hari asam lambung tidak naik.

Berkah selanjutnya adalah berkah spiritual. Dengan rutinnya kita bangun di waktu sahur dan melaksanakan makan sahur selama di bulan Ramadhan maka efeknya adalah kita sudah terbiasa untuk bangun malam melaksanakan qiyamullail di 11 bulan selanjutnya. Inilah salah satu pendidikan yang ditanamkan di bulan Ramadhan khususnya di waktu sahur. Selain itu spiritual kita akan semakin terasah dan meningkat dengan dukungan shalawat yang juga diberikan di waktu sahur. Sebagaiman dalam hadits riwayat Abu Sa’id Al-Khudri disebutkan bahwa sesungguhnya Allah dan para malaikatnya bershalawat kepada orang-orang yang melaksanakan sahur (fa innallaha wa malaaikatahu yusholluuna ‘alal mutasahhiriina). Menurut Imam Nawawi bahwa dengan bangun sahur dapat menjadikannya senantiasa berdoa dan berdzikir di waktu yang mulia, yaitu waktu ketika turun Ar Rahmah, dan diterimanya doa dan diampuninya dosa. Seorang yang bangun sahur dapat berwudhu kemudian shalat malam, kemudian mengisi waktunya dengan doa, dzikir, dan shalat malam, dan menyibukkan diri dengan ibadah lainnya hingga terbit fajar.”

Semoga kita dapat memahami makna ibadah puasa dari keberkahan waktu sahur ini sehingga amalan-amalan yang kita lakukan akan menambah keberkahan kita dalam hidup, memotivasi fisik dan mental serta spiritual kita sampai bulan-bulan selanjutnya setelah Ramadhan. Wallahu a’lam bis showaab…

*Tulisan ini dimuat juga di Koran Radar Bekasi tanggal 17 Juli 2013

versi online : http://www.radar-bekasi.com/?p=154823

Advertisements

3 Comments

  1. Muntori says:

    Ass. wr. wb. Maaf salam kenal ya mas, kami dah buat link di blog kami dan kami merasa sangat senang ketemu dengan Saudara, karena sama hobby nya. selamat jumpa di Blog kami ya,! KUA Kec. Kab. Banyumas – Jateng. Ok. Wassalam

  2. Muntori says:

    Ok. Terima kasih atas responnya semoga silaturrahmi kita ini membawa kemanfaatan yang libih banyak lagi. Amiin ya Robbal ‘ alamiin. Ya memang kami suka sekali dengan dunia maya dan perkembangan IT, mari kita optimalkan media ini sebagai media dakwah agar lebih manfaat di masa mendatang. Wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: